Senin, 03 Desember 2012

Pemasaran Sosial








 
Produk sosial


A.    Produk Pemasaran Sosial

Social Marketing secara sederhana diartikan sebagai strategi untuk mengubah sikap dan perilaku sosial. Social marketing atau pemasaran sosial muncul karena adanya berbagai macam permasalahan sosial yang membutuhkan suatu cara pencegahan dan cara-cara pencegahan permasalahan sosial tersebut diwujudkan dalam bentuk kampanye sosial. Social marketing tidak ditujukan untuk mencari profit (laba), tetapi bertugas untuk meningkatkan kemampuan mengomunikasikan gagasan-gagasan yang nantinya akan dilemparkan kepada masyarakat dalam rangka meningkatkan kualitas kehidupan mereka. Social Marketing bekerja dengan ‘menjual’ produk-produk sosial kepada masyarakat. Produk-produk sosialnya dapat berupa ide sosial, praktek sosial dan tangible object.
Produk-Produk Sosial : produk yang akan dipasarkan kepada masyarakat  mengubahsikap dan perilaku masyarakat tersebut.
1.                  Ide Sosial
Ide sosial adalah sebuah gagasan yang muncul karena adanya permasalahan sosial yang terjadi di tengah-tengah masyarakat. Misalnya, wabah flu burung yang terjadi di Indonesia sosialisasi penyakit flu burung melalui media televisi, radio maupun seminar-seminar. beberapa waktu yang lalu. Dari permasalahan ini muncul ide sosial, yaitu bagaimana mencegah penyebaran virus flu burung dan cara untuk meredakan kepanikan masyarakat terhadap penyakit flu burung tersebut. Lalu dibuatlah kampanye
Ide sosial itu sendiri terbagi ke dalam tiga bentuk, yaitu kepercayaan, sikap dan nilai. Masing-masing bentuk dari ide sosial tersebut akan dijelaskan satu persatu di bawah ini.
a)      Kepercayaan (belief) adalah sebuah persepsi yang diambil sekitar hal-hal faktual, suatu hal yang tidak membutuhkan evaluasi secara kritis.Misalnya, dalam suatu kampanye sosial mengenai penyakit AIDS ditanamkan kepercayaan bahwa perilaku seks bebas pada akhirnya akan memudahkan seseorang terkena virus mematikan tersebut dan apabila terserang penyakit tersebut, penderita harus siap dengan resiko kematian. Selain itu, contoh lainnya adalah dalam kampanye anti narkoba yang terkenal dengan ungkapan “ Stop Narkoba atau Mati Sia-Sia, Say No to Drugs”. Ungkapan tersebut menjelaskan bahwa narkoba membahayakan kesehatan dan akan berujung pada kematian.
b)      Sikap (attitude) adalah evaluasi positif atau negatif terhadap orang, objek, ide atau peristiwa.Misalnya, iklan layanan masyarakat yang dibuat oleh PLN. Dalam iklan tersebut masyarakat dianjurkan untuk mematikan lampu pada pukul 17.00-22.00. Iklan tersebut menghimbau masyarakat untuk menentukan sikap dalam rangka penghematan Bahan Bakar Minyak.
c)      Nilai (value) adalah keseluruhan ide mengenai suatu hal yang baik atau salah. Masalah nilai biasanya menyangkut masalah hak asasi manusia.Misalnya, konflik ras yang terjadi di Amerika. Ras kulit hitam dipandang lebih rendah dari ras kulit putih. Oleh karena itu, dibuatlah kampanye anti rasialisme dimana semua ras dipandang sama tanpa membeda-bedakan satu sama lain. Selain itu, banyak artis-artis mancanegara menuangkan ide anti rasialisme di dalam lirik lagunya untuk mengubah nilai-nilai yang selama ini dianut oleh masyarakat.


2.         Praktek Sosial
Praktek sosial atau pelatihan sosial pada dasarnya bukanlah produk sosial, melainkan cara untuk mempromosikan ide sosial.
a)        Act
Act atau aksi adalah tindakan yang dilakukan untuk menyampaikan kampanye sosial tersebut kepada publik.
b)        Single Act
Single act atau aksi perorangan adalah tindakan yang dilakukan individu secara perseorangan. Misalnya, dalam sosialisasi Pemilihan Umum diharapkan keikutsertaan individu untuk memberikan hak pilihnya kepada salah satu kandidat calon legislatif dan calon presiden. Hal ini tentu dapat mengajak orang lain untuk ikut memberikan suara pada pemilu.
c)        Sustain Act
Sustain Act cenderung kepada tindakan tambahan untuk menyokong suatu kampanye sosial yang dilakukan terus menerus atau berkelanjutan.
Misalnya, Seminar-seminar atau kampanye mengenai pelaksanaan Keluarga Berencana terus digalakkan untuk menekan angka kelahiran bayi di Indonesia.
d)     Behavior
Behavior mengacu pada perilaku seseorang atau masyarakat terhadap suatu permasalahan sosial. Misalnya, tindakan orang yang memberhentikan dirinya dari merokok dan tidak akan mengulangi perilakunya tersebut.



3.         Produk Kasat Mata (tangible object)
produk fisik yang menyertai kampanye sosial. Tangible object ini merupakan alat yang dilibatkan untuk mencapai suatu tujuan perubahan sosial. Kita dapat mengambil contoh produk oralit yang dikeluarkan dinas kesehatan dengan tujuan untuk membantu mengobati penyakit diare, kampanye penggunaan masker sebagai antisipasi pada penyakit pernapasan, pembelian dan penanaman baby tree dalam rangka mengurangi efek pemanasan global dan lain-lain. Yang bertindak sebagai tangible object pada contoh di atas adalah oralit, masker dan baby tree.
Berdasarkan penjelasan di atas produk-produk social marketing biasanya berkaitan dengan masalah di bidang kesehatan (kekurangan gizi, penerapan keluarga berencana), bidang pendidikan ( pemberantasan buta huruf), bidang lingkungan (pencemaran lingkungan) dan lain-lain. Produk-produk tersebut akan dihadirkan di tengah-tengah masyarakat dengan menggunakan teknik dan strategi pemasaran yang dapat mendorong terciptanya perubahan sosial. Namun, mengubah perilaku dan pandangan masyarakat bukanlah hal yang mudah dan membutuhkan waktu yang cukup lama. Oleh karena itu, konsep social marketing membutuhkan strategi kompleks dengan melakukan berbagai penelitian lebih dahulu demi terciptanya perubahan perilaku masyarakat.

B.     Tiga Tingkatan Produk
Dalam teori pemasara produk terdiri dari tiga unsur, yaitu inti core product, actual product dan augmented product.

1.         Core product
adalah inti sebuah produk, yang membuat konsumen membeli produk ini atau manfaat yang akan mereka dapatkan apabila membeli produk tersebut. Dengan kata lain produk ini akan menyelesaikan masalah konsumen yang bisa berbentuk kebutuhan (need) atau keinginan (want). Core product bukanlah perilaku yang diharapkan atau barang (alat) yang menyertai maupun layanan yang dipromosikan, tetapi manfaat yang akan dirasakan oleh orang yang mengaplikasikan perilaku yang diharapkan itu. Sebagai contoh dalam kampanye “Olah Raga 2x Seminggu” yang menjadi core product bukanlah perilaku berolah raga, atau alat-alat olah raga serta fasilitas olah raga, namun badan menjadi sehat – nafas menjadi lancar – stamina selalu baik. Sehingga dengan kita mengetahui core product dari sebuah kampanye sosial, akan mudah bagi kita untuk memberikan informasi tentang perilaku apa yang diinginkan agar kelompok sasaran menjadi mudah memahami pesan yang kita sampaikan.
Seperti berbagai produk yang ditawarkan dalam pemasaran komersial, mereka selalu memiliki core product yang jelas. Sebagai contoh : semua produk kosmetik pada dasarnya adalah menjual harapan untuk tampil lebih cantik. Produsen kosmetik tidak menjual peralatan tersebut saja namun menjual sesuatu yang lebih mendasar, yaitu sebuah harapan. Sehingga tentu saja tidak hanya wanita cantik saja yang berhak berharap untuk tampil lebih cantik. Semua wanita, apakah dia sudah cantik ataupun yang tidak, selalu memiliki harapan untuk bisa tampil lebih cantik tiap hari. Kalaupun tidak memungkinkan untuk lebih cantik tiap hari, setidaknya pada suatu acara tertentu.
2.         Actual Product
 Berada tepat diseputar core product, yaitu berupa perilaku tertentu yang kita promosikan (misalnya : berolah raga 2x seminggu, berKB, tidak merokok dll). Perilaku tersebut diperlukan agar seseorang bisa mendapatkan manfaat yang disebutkan dalam core product. Berikut ini gambar anatomi produk tersebut.
3.         Augmented product
Berupa barang atau layanan nyata yang dipromosikan bersama dengan perilaku yang diharapkan. Barang atau layanan tersebut merupakan unsur pendukung bagi kelompok sasaran agar mudah dalam melakukan perilaku yang diharapkan. Sehingga dengan dukungan barang atau layanan tersebut sasaran menjadi terbantu untuk mulai melakukan perilaku yang dipromosikan. Sebagai contoh : pada program Keluarga Berencana, disediakan berbagai jenis alat kontrasepsi, konsultasi dengan dokter dan paramedis, pelayanan pemasangan atau pelepasan alat kontrasepsi jika secara medis diperlukan penggantian alat kontrasepsi apabila terjadi masalah dalam kesehatan akseptor. Layanan yang disediakan seringkali berupa konsultasi dan pemberian informasi secara pribadi untuk bisa memberikan peneguhan bagi kelompok sasaran yang sudah tertarik namun membutuhkan informasi yang lebih detail. 
Augmented product sangat berguna untuk mengurangi penolakan atau hambatan-hambatan yang menahan kelompok sasaran untuk mengadopsi perilaku yang dipromosikan. Disamping itu, augmented product mampu menjaga agar kelompok sasaran yang baru menerima actual product untuk terus mempertahankannya untuk jangka waktu yang lama atau yang telah ditentukan. Karena apabila terjadi pemutusan perilaku oleh kelompok sasaran yang terhitung baru mengadopsi perilaku, maka ini akan meningkatkan hambatan psikologis pada kelompok sasaran yang sudah berminat namun belum menerima actual product.
Untuk memperjelas konsep di atas, berikut ini tabel contoh struktur produk.

C.    ETIKA MENGOPTIMALKAN PEMASARAN
beberapa aturan maupun etika yang perlu kita perhatikan ketika mengoptimalkan promosi di media sosial yaitu sebagai berikut:
a.         Mengerti Aturan Main
Walaupun tidak ada aturan baku (hitam diatas putih) yang mengatur pasal-pasal dan syarat-syarat bersosialisasi di media sosial, namun penting bagi kita untuk memahami aturan tak tertulis ataupun sopan santun dalam mempromosikan produk maupun jasa. Bila hal ini tidak kita perhatikan dengan baik, bisa-bisa perusahaan kita dicap sebagai spam/ informasi sampah sehingga banyak konsumen yang pergi meninggalkan akun Anda, sehingga peluang usaha yang sebelumnya sudah kita ciptakan akan menjadi sepi dan menyebabkan collaps.
b.        Memahami Pasar dan Penawaran
Sebelum memasarkan produk atau jasa melalui media online dan media sosial sebagai media info di internet, kita harus terlebih dahulu memahami siapa saja target pasar yang hendak kita bidik. Kita tidak bisa memperlakukan semua konsumen ataupun calon pelanggan dengan sama rata, dan mempromosikan produk kita kepada orang-orang yang tidak berkepentingan. Misalnya saja mempromosikan produk usaha kecil di bidang mesin percetakan ke pengusaha keripik, dan begitu pula sebaliknya.
c.         Membangun komunikasi efektif
Kadang kala para pelaku usaha hanya berkonsentrasi dalam memasarkan produk-produknya dengan cara mengirimkan gambar ataupun pesan singkat mengenai sebuah penawaran kepada para konsumennya tanpa memperhatikan komunikasi yang terbangun diantara mereka. Hal inilah yang membuat konsumen merasa bosan dengan akun media online kita, sehingga tidak jarang mereka memilih untuk unfollow atau memblokir akun tersebut karena kita terlalu sering mengirimkan penawaran yang membosankan. Padahal peluang usaha melalui online marketing memiliki potensi besar dalam meningkatkan keuntungan dan penghasilan tambahan, khususnya yang bergerak di bidang UKM maupun sektor wirausaha lainnya.
d.        Memberikan Respon
Ketika mendapatkan sebuah komentar ataupun balasan retweet dari para konsumen, kita diwajibkan untuk segera membalasnya dengan tanggapan yang cukup hangat. Respon yang kita berikan kepada konsumen, menjadi salah satu alat yang efektif untuk meyakinkan konsumen bahwa kita memiliki kepedulian yang cukup besar terhadap permasalahan yang mereka hadapi. Bila kita mendapati pertanyaan yang sangat banyak, selanjutnya kita bisa menambahkan FAQ (Frequently Asked Question) untuk mempermudah para konsumen mengetahui jawaban-jawaban yang mereka butuhkan dari beberapa pertanyaan yang sering dilontarkan konsumen.Ini sangat penting untuk diterapkan khususnya bagi pelaku wirausaha dan bidang UKM yang menggunakan internet sebagai media pemasarannya.
e.         Melakukan strategi bisnis efektif agar mudah terindeks mesin pencari
Terakhir, kita perlu melakukan beberapa langkah jitu agar pesan promosi yang kita buat di media sosial bisa cepat terindeks oleh mesin pencari (Google, Yahoo, dll). Contohnya saja dengan mencantumkan hashtag (#) ketika menggunakan twitter, cara tersebut bertujuan untuk memudahkan twitter kita terindeks dalam mesin pencari dan berada di posisi pertama ketika para pengguna twitter mencari dengan kata kunci yang kita gunakan. Hal yang sama juga berlaku di facebook.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar